Penguatan Pendidikan Karakter


GSH, 11 Desember 2016
Gerakan Penguatan Pendidikan Karakter
Oleh : Dr. Latipun

Konsep Dasar

  • Karakter
  • Sikap, perilaku, skill, motivasi sebagai manifestasi dari nilai, kemampuan, kapasitas moral dan ketegaran dalam menghadapi tantnanga. Karakter sebagai hasil dari olah piker, olah hati, olah raga dan rasa serta karsa.
  • Sebagai isi dari proses pendidikan dan menjadi ‘generator’ bagi individu dan masyarakat dalam menjalankan kehidupan nyata.

Penguatan Pendidikan Karakter (PPK)

Definisi:

“ Gerakan Pendidikan di sekolah untuk memperkuat karakter siswa melalui harmonisasi olah hati (etik), olah rasa(estetik), olah pikir (literasi), dan olah raga (kinestetik) dengan dukungan pelibatan public dan kerjasama antara sekolah, keluarga, dan masyarakat.

photogrid_14814637739641Urgensi :

  1. Kecenderungan kondisi degradasi moralitas, etika, dan budi pekerti
  2. Pembangunan SDM merupakan pondasi pembangunan bangsa.
  3. Menuju Generasi Emas 2045 dengan dibekali Keterampilan abad 21 : Kualitas Karakter, dan Kompetensi 4c (creative, communication, critical thinking & cooperation).

Rasional ( Landasan Hukum):

  1. Undang-Undang No.20 Tahun 2003 Pasal 3: Pendidikan Nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangs, bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga Negara yang demokratis serta bertanggung jawab.
  2. Agenda Nawacita No.8 : Penguatan revolusi karakter bangsa melalui bdi pekerti dan pembangunan karakter peserta didik sebagai bagian dari revolusi mental.
  3. Trisakti : Mewujudkan generasi yang berkepribadian dalam Kebudayaan (Trisakti: berdulat secara politik, berdikari secara ekonomi dan berkepribadian secara social budaya).
  4. RPJMN 2015 – 2019 : Penguatan Pendidikan karakter pada anak-anak usia sekolah pada semua jenjang pendidikan untuk memprkuat nilai-nilai moral, akhlak, dan kepribadian peserta didik dengan memperkuat pendidikan dan karakter yang terintegrasi ke dalam mata pelajaran”
  5. Mempersiapkan Generasi Emas 2045 : yang bertaqwa, nasionalis, tangguh, mandiri, dan memiliki keunggulan bersaing secara global.
  6. Arahan Khusus Presiden kepada Mendikbud : untuk memperkuat pendidikan karakter.

Mendikbud menyampaikan bahwa Penguatan Pendidikan karakter merupakan poros utama perbaikan pendidikan nasional yang berkaitan erat dengan program prioritas pemerintah.

Pengembangan Nilai-nilai Karakter:

Filosofi Pendidikan Karakter Ki Hajar Dewantara :

  • Olah Hati (Etika)
  • Olah Raga (Kinestetika)
  • Olah Pikir (Literasi)
  • Olah Karsa (Estetika)

Nilai-nilai Karakter :

  • Religius
  • Jujur
  • Toleransi
  • Kerja keras
  • Kreatif
  • Mandiri
  • Demokratis
  • Rasa ingin tahu
  • Semangat kebangsaan
  • Cinta tanah air
  • Menghargai prestasi
  • Bersahabat/komunkatif
  • Cinta damai
  • Gemar membaca
  • Peduli lingkungan
  • Peduli social
  • Tanggung jawab
  • Dan lain-lain.

KRISTALISASI NILAI-NILAI

Dari nilai-nilai karakter tersebut di atas, maka terdapat 5 kristalisasi nilai yang disebut Nilai Utama yang terdiri dari:

  • Religius
  • nasionalis
  • integritas
  • mandiri
  • gotong royong

Fokus Penguatan Pendidikan Karakter

  1. Struktur Program
  • Jenjang dan Kelas
  • Ekosistem Sekolah
  • Penguatan kapasitas guru
  1. Struktur Kurikulum
  • PPK melalui kegiatan intra-kurikuler dank o-kurikuler
  • PPK melalui kegiatan Ekstra-kurikuler
  • PPK melalui kegaitan non-kurikuler

Pendidikan Karakter Berbasis Kelas:

  • Integrasi dalam mata pelajaran
  • Optimalisasi muatan local
  • Manajemen kelas

Pendidikan Karakter Berbasis Kultur Sekolah

  • Pembiasaan nilai-nilai dalam kesehrian sekolah
  • Keteladanan Pendidik
  • Ekosistem sekolah
  • Norma, peraturan dan tradisi sekolah

Pendidikan Karakter Berbasis Komunitas

  • Orang tua
  • Komite Sekolah
  • Dunia usah
  • Akademisi, penggiat pendidikan
  • Pelaku Seni & Budaya, Bahasa & Sastra
  • Pemerintah & Pemda

Keluaran

  • Pembentukan individu yang memiliki karakter dan kompetensi abad 21

Hasil :

  • Olah Pikir ; Individu yang memiliki keunggulan academia sebagai hasil pembelajaran dan pembelajar sepanjang hayat.
  • Olah hati, Individu yang memiliki kerohanian mendalam, beriman dan bertakwa
  • Olah rasa dan karsa: Individu yang memiliki integritas moral, rasa berkesenian dan berkebudayaan.
  • Olah raga, Individu yang sehat dan mampu berpartisipasi aktif sebagai warga Negara.

Materi yang disampaikan oleh Bapak Dr. Latipun tersebut di atas merupakan salah satu materi Bimbingan Teknis Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan yang berlangsung sejak 11-12 Desember 2016 sebanyak 8 jam pelajaran (selama 2 hari).  Pada sesi pertama materi Penguatan Pendidikan Karakter ini menciptakan suasana diskusi yang hangat diantara peserta Bimtek.

Semoga dengan mengikuti Bimtek PKB yang diikuti oleh 546 Calon Guru Garis Depan (GGD) tahun 2016 ini adalah peserta gelombang ke-3 dari 6926 peserta yang ada. Peserta sejumlah 546 peserta Calon GGD ini termasuk pepada GGD merupakan alumni PPG Prajabatan Dikti yang terdiri dari PPG SM-3T, PPG PGSD Berasrama, PPGT, PPG SMK Kolaboratif, dan PPG Basic Science. Para Calon GGD ini telah memiliki sertifikat pendidik sebagai salah satu persyaratan khusus untuk mengikuti serangkaian SCASN (Seleksi Calon Aparatur Sipil Negara) dimana sebelumnya mereka telah mengabdikan diri di daerah 3T (Terdepan, Terluar, dan Tertinggal) di seluruh wilayah Indonesia. Guru Garis Depan Indonesia melahirkan Guru yang Penyayang, Inspiratif dan Mendidik dengan hati dan juga akan menghasilkan peserta didik yang berkarakter sesuai dengan nilai utama yang telah dibahas di atas.

Advertisements

Kiprah MSI (Masyarakat SM-3T Indonesia) dalam Dunia Pendidikan menuju Usia Satu Tahun


MSI atau Masyarakat SM-3T Indonesia adalah sebuah komunitas yang memiliki loyalitas terhadap kemajuan dunia pendidikan di Indonesia khususnya di wilayah 3T (Terdepan,Terluar dan Tertinggal). MSI merupakan wadah yang memfasilitasi para pengabdi pendidikan untuk menyalurkan hasrat nurani mereka di wilayah 3T yang mencakup Papua-Papua Barat, NTT dan Bali, Sumatera, Jawa, Sulawesi dan Kalimantan.

Adapun wilayah 3T tersebut telah berada dalam sebuah ikatan yang dinamai “Simpul 9” dimana setiap pulau memiliki koordinator yang berasal dari alumni PPG SM-3T dan merupakan bagian dari Masyarakat SM-3T Institute (MSI).

Sebagai sebuah komunitas yang bergerak penuh semangat untuk maju bersama mencerdaskan bangsa, MSI telah berkiprah besar di usianya yang terbilang masih sangat muda. Diantaranya adalah terlaksananya berbagai Program Kemanusiaan di bidang Pendidikan yaitu SM-3T Peduli, Lubuk Hati, SM-3T Merchandise serta pendirian Base Care (Base Camp of Agus Susilohadi Education Care) pada setiap wilayah di Simpul 9 Kekuatan Base Care ditandai dengan adanya perangkat sekretariat bersama penggiat SM-3T yang di dalamnya memuat tanggung jawab keaktifan literasi (taman baca/perpustakaan), ruang diskusi, elaborasi dan pengembangan pembelajaran, serta sebagai wadah persambungan aktivitas SM-3T Peduli yang mendapat arahan dan bimbingan dari Kementerian Ristek dan Pendidikan Tinggi (Kemristekdikti).

Melalui MSI pula, sebuah program rintisan perekrutan Guru Masa Depan telah sukses dilaksanakan dengan telah diselenggarakannya perekrutan Guru Garis Depan (GGD) pada tahun 2015 yang merupakan guru-guru profesional dan telah bersertifikat pendidik sesuai dengan amanah UU Guru dan Dosen No.14 tahun 2005. Dan Pola Perekrutan Guru melalui GGD ini pun akan berlangsung untuk tahapan kedua (GGD 2016), dimana tentu saja para potensi pendaftarnya adalah mereka para alumni PPG Prajabatan Dikti yang telah memiliki sertifikat pendidik dan merupakan lulusan dari PPG SM-3T, PPG SMK KOLABORATIF, PPG PGSD BERASRAMA, PPG BASIC SCIENCE, dan PPGT.

Tak sedikit alumninya yang mengabdikan diri kembali di daerah 3T, baik itu sebagai Guru PNS , Kontrak ataupun Sukarela. Hal ini terlaksana karena keterpanggilan jiwa mereka yang telah diyakini sebagai sebuah jalan untuk entitas marwah SM-3T yang telah melekat dalam diri mereka. Seperti yang dikemukakan oleh Irawati, salah satu alumni PPG SM-3T Angkatan 2014 dari LPTK UNM prodi Bahasa Inggris bahwa kedatangannya kembali ke kabupaten Manokwari Selatan, Papua Barat karena keterpanggilan hati ketika mendengarkan rengekan siswa-siswinya yang sangat membutuhkan guru Bahasa Inggris. Begitupula dengan saudara-saudaranya Irmawati dan Jusbiah yang saat ini mengabdi di negeri di atas awan tanpa signal dan listrik.
Begitupula halnya dengan Ritayati, yang memilih untuk mendaftar CPNS Guru di kabupaten Supiori Biak dan akhirnya betul-betul menjadi pengabdi sejati di sana. Ada Aprisal yang memilih kabupaten Sumba Timur sebagai tempat pengabdiannya dalam GGD 2015, dimana sebelumnya telah menjalankan marwah SM-3T di Biak, Papua namun karena rasa keIndonesiaannya bahwa Sumba pun Indonesia sehingga pilihannya sangatlah tepat.
Ada Alfred asal Luwuk yang juga ingin menuangkan segala ilmu yang telah diperolehnya selama PPG dan membagikannya kepada anak didiknya di Rote Ndao. Tentu saja, jika Penulis hendak menuliskan nama mereka satu persatu maka blog ini tentu akan penuh karena begitu banyaknya alumni PPG Prajabatan Dikti yang telah kembali mengabdikan dirinya di daerah 3T.

Pada bulan ini, Juni yang merupakan Hari lahir MSI, telah dilakukan berbagai kegiatan yang bertujuan untuk semakin meningkatkan minat belajar para peserta didik baik itu melalui SM-3T Peduli serta donasi pemberian buku melalui Program Lubuk Hati pada sekolah-sekolah yang membutuhkan dan juga bantuan lainnya berupa pemberian alat tulis dan peralatan sekolah yang dapat meningkatkan motivasi siswa ke sekolah. Begitupula pelaksanaan lomba-lomba di bidang pendidikan yang diadakan oleh MSI dan berlangsung mulai tanggal 23-26 Juni 2016.
Menurut Akhiruddin, Direktur MSI bahwa apa yang telah dilakukan saat ini tidak terlepas dari peranan alumni dan peserta PPG Prajabatan Dikti yang melaksanakannya dengan penuh sukacita dan keikhlasan.

Lalu, nantinya pada tanggal 26 Juni 2016, yang merupakan puncak pelaksanaan kegiatan MSI dan merupakan Hari Lahirnya Masyarakat SM-3T Indonesia akan diadakan sebuah TalkShow dimana akan melibatkan para pembicara di antaranya Pencetus SM-3T yaitu Bapak Agus Susilohadi, dan Ibu Prof. Luthfiyah Nurlaila sebagai Penggagas MBMI serta Bapak Abdullah Pandang, Direktur P3G LPTK UNM. Talk Show ini dilaksanakam demi menguatkan peran Masyarakat SM-3T Indonesia dan program SM-3T/PPG SM-3T dalam penanganan Pendidikan Daerah Tertinggal dan penyiapan Guru Masa Depan Indonesia.

Semoga dengan pelaksanaan Hari Lahir Masyarakat SM-3T Indonesia akan menjadi sebuah momentum yang tepat untuk menghadirkan Guru Masa Depan Indonesia sesuai dengan yang dicita-citakan dan kelak melahirkan Generasi Emas Indonesia..Amiin Ya Rabbal Alamin.
Memanglah usia setahun bagaikan seorang balita yang masih belajar berjalan namun selalu ingin mencari tahu. Bagi kami, usia MSI boleh muda namun spirit para penggiatnya adalah spirit 45…
SALAM MBMI!

Saya, dari Simpul 9 wilayah Papua-Papua Barat mengucapkan Selamat Hari Lahir yang ke-1, semoga kami sebagai bagian dari MSI akan dapat selalu mengabdikan diri dan bukan hanya sebagai guru biasa di 3T namun menjadi Pendidik yang selalu dapat menginspirasi serta bermanfaat bagi semuanya.
Happy Birthday, MSI!
We Love You!

image

image

image

image

image

Posted from WordPress for Android